Header Ads

Hadang Radikalisme Agama, Alumni Al Azhar Mesir Sosialiasikan Moderasi Islam


Bima, Media NTB - Alumnus Universitas Al Azhar Kairo Mesir dari Indonesia mengajak masyarakat untuk bersama sama menghadang penyebaran pemahaman islam radikal melalui sosialisasi toleransi dan moderasi Islam ke berbagai lapisan masyarakat. Salah satunya melalui kegiatan talkshow kebangsaan "Menolak Radikalisme Agama" yang digelar di Pondok Pesantren Wali, Salatiga, Minggu 28/06/2019.



"Penyebaran radikalisme agama kian memprihatinkan di tengah tengah masyarkat kita, maka peran alumni Universitas Al Azhar Mesir sebagai perguruan tinggi islam tertua di dunia sangat diperlukan," papar KH Ahmad Nadzif Lc, ME, salah seorang alumni al Azhar dan Pimpinan Pusat GP Anshor yang menjadi narasumber pada acara tersebut. Menurutnya, Al Azhar sejak dahulu konsisten mengajarkan nilai nilai toleransi dan moderasi Islam kepada para mahasiswanya yang belajar di sana, termasuk para mahasiswa dari Indonesia.



Hal senada ditegaskan oleh KH. Dr Sidqon Maesur, Lc MA, Ketua Organisasi Internasional Alumni Al Azhar (OIAA) Jateng-DIY dalam sambutannya. "Melalui kegiatan ini kami ingin memberikan gambaran akan pentingnya toleransi dan moderasi Islam bagi kehidupan dan persatuan  Indonesia ke depan," ungkap Kyai Sidqon. 



Dalam talkshow yang dihadiri alumni alumni Azhar dan puluhan santri mahasiswa itu, KH Sidqon juga mengajak para peserta untuk lebih pro aktif ikut serta menebarkan pemahaman islam moderat di tengah tengah masyarakat. "Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah rumah besar kita yang harus bersama sama diselamatkan dari ancaman radikalisme agama yang bisa merorong persatuan kita," tegasnya. 



Bahkan, kata KH Ahmad Nadzif, Indonesia bisa tercerai berai bila akar akar radikalisme agama yang sudah akut penyebarannya saat ini tidak segera disikapi. "Kami Alumni Al Azhar Mesir merasa terpanggil untuk ikut berperan aktif dalam mengokohkan NKRI dari ancaman pemahaman keislaman yang radikal, tidak toleran dan cenderung ingin merusak tatanan kenegaraan Indonesia yang sudah bersama sama disepakati oleh seluruh elemen dan komponen bangsa sejak diproklamirkan pada 17 Agustus 1945," imbuhnya. 



Pada acara itu, para alumni Al Azhar yang tergabung dalam OIAA sebagai organisasi resmi alumni yang diakui oleh Universitas Al Azhar Mesir juga berkomitmen untuk melakukan berbagai gerakan intelektual dan budaya guna menghadang upaya upaya penyebaran dan pembentukan khilafah Islamiyah  seperti Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan ormas-ormasi keagamaan radikal lain yang makin gencar di Indonesia. "Toleransi dan Moderasi Islam akan terus kami kampanyekan demi tegaknya NKRI," ungkap Kyai Sidqon. 



Sementara itu, Pengasuh Pesantren Wali, KH Anis Maftuhin, menyatakan mendukung kegiatan kegiatan positif untuk persatuan dan kesatuan Indonesia. "Pesantren pesantren harus menjadi garda terdepan penyelamat keutuhan NKRI," tandasnya. 



Acara Talkshow Kebangsaan  ini diprakarsai oleh OIAA dan  akan dilakukan di berbagai pesantren dan kampus di Indonesia. Hadir sebagai narasumber : KH Ahmad Nadzif, Lc ME (Pimpinan Pusat GP Ansor), KH Dr. Sidqon Maesur, (Ketua OIAA), Marbawi A Katon (Ketua Umum Gerakan Nasionalis Kebangsaan Rakyat Indonesia/GNKRI), dan Mayor Kav Burhanudin ST (Kasdim 0714 Salatiga).(M) 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.