Header Ads

Bawaslu Proses Pejabat Nakal di Sosmed


Bima, Media NTB - Oknum Pejabat Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diduga ‘nakal’ di Sosial Media (Sosmed) dengan memposting status bernuansa  politik, ditindaklanjuti oleh Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Bima. Rabu ini (19/02/20). Bawaslu telah melakukan klarifikasi terhadap 2 orang saksi, terkait postingan pejabat ASN nakal itu. 


Koordinator Divisi (Kordiv) Penanganan Pelanggaran Bawaslu Kabupaten Bima, Abdurrahhman, SH, menjelaskan, 2 orang saksi tersebut masing-masing berinisial MI dan SH alias Igen Prakosa. Keduanya dimintai keterangannya sebagai saksi karena telah membagikan postingan yang diposting oleh akun Facebook atas nama Andi Parani yang  ditengarai milik oknum Kepala Dinas di lingkup pemerintah Kabupaten Bima.


Diakuinya, berdasarkan bukti awal tersebut, pihaknya melakukan pendalaman untuk memastikan tentang sikap oknum ASN yang diduga melanggara ketentuan tentang netralitas ASN pada tahapan pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Bima 2020. 


“Saat ini kami sedang meneliti, mendalami dan menelusuri untuk melengkapi bukti-bukti pendukung lainnya. Kami juga akan segera mengirimkan undangan klarifikasi terhadap pemilik akun yang diduga kuat adalah bapak Andi Sirajudin selaku Kepala Dinas Sosial, serta Kepala Badan Kepagawaian Kabupaten Bima,” tuturnya.


Jika proses klarifikasi ini sudah rampung, pihaknya akan menyusun kajian dan melakukan pleno untuk ditindaklajut kepada Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) untuk memutuskan atau memberikan sanksi. Tutupnya (Ucok)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.