Header Ads

Vagina Anda Gatal, Ini Dia Penyebabnya

Gambar Ilustrasi
SAMADAPos.com, Kesehatan - Vagina gatal merupakan gejala umum yang terjadi pada anak-anak hingga dewasa. Gejala ini tidak berbahaya.

Berikut ini ada penjelasan sederhana mengapa Vagina Anda gatal dan beberapa solusi yang mudah untuk mengatasinya.

"Sebagian besar waktu ketika wanita mengalami gatal di daerah kemaluan itu adalah vulva atau daerah sekitar Vagina yang dipengaruhi," kata seorang profesor klinis kebidanan dan ginekologi, Mary Jane Minkin, M.D., seperti dilansir laman Yourbeauty, Minggu (21/08/2016).

Menurutnya, gatal vulva adalah masalah umum. Minkin menambahkan bahwa masalah ini jarang mengkhawatirkan atau berbahaya, meskipun mereka cukup menjengkelkan.

Berikut adalah lima alasan dibalik gatal-gatal vulva:

1. Infeksi Ragi  

PH normal Vagina di bawah 4,7, biasanya bakteri lactobacilli (bakteri jenis baik) membantu menjaga keasaman dan ragi tetap normal.

Tapi ketika Vagina kehilangan keasaman, ragi bisa menggangu vulva dan menyebabkan infeksi. Hal ini sering terjadi ketika wanita minum antibiotik yang menghilangkan semua bakteri, termasuk jenis yang baik dan tidak mengambil probiotik secara bersamaan untuk mengisi pasokan.
Ragi juga hidup dilingkungan hangat dan lembab, membuat vulva Anda lokasi yang sempurna untuk mereka berkembang. Hasilnya adalah debit keju seperti cottage dan gatal di sekitar labia atau jaringan di sekitar lubang Vagina.

Pengobatan: Jika ini adalah infeksi jamur pertama Anda atau jika Anda sedang hamil, buat janji dengan dokter perawatan primer Anda untuk diperiksa. Jika Anda sudah pernah mengalami infeksi jamur di masa lalu, menerapkan over-the-counter anti-jamur krim seperti Gyne-Lotrimin atau Monistat ke daerah yang terkena selama beberapa hari.

2. Vulvitis

Ini adalah istilah umum yang mencakup kontak dermatitis atau iritasi umum vulva. Alasan paling umum untuk iritasi adalah bahwa wanita menggosok daerah genital mereka terlalu keras saat mandi atau menggunakan sabun yang keras atau produk lainnya seperti gelembung mandi atau deodoran Vagina yang mengandung pewangi atau parfum yang mengganggu vulva.

"Ingat, vulva adalah kulit yang paling sensitif pada tubuh," jelas Dr. Minkin.

Penyebab lainnya termasuk kertas toilet dengan pewarna.

Pengobatan: Gunakan hanya air hangat untuk mencuci alat kelamin Anda. Jika Anda harus menggunakan sabun, pilih Dove putih atau Neutrogena yang sangat lembut untuk kulit. Bilas daerah dan keringkan. Gunakan hanya kertas toilet putih.

3. Douching

Douching berbahaya. Douching menggangu keseimbangan PH halus Vagina dengan menghilangkan bakteri baik dan juga membawa bakteri berbahaya lebih lanjut kanal.

Pengobatan: Dua kata: Hentikan douching. Vagina adalah oven yang bisa membersihkan diri dan jarang membutuhkan bantuan Anda jika Anda tidak main-main dengan hal itu.

4. Kondisi kulit

Beberapa kondisi kulit yang umum seperti psoriasis dan eksim bisa menyebabkan gatal-gatal di daerah vulva.

Pengobatan: Jika Anda memiliki kondisi kulit kronis dan gatal-gatal yang tidak mereda dalam beberapa hari, hubungi dokter perawatan primer atau dokter kulit untuk test dan pengobatan.

Obat-obat tertentu bisa membantu mengurangi gatal. Misalnya, untuk psoriasis yang memengaruhi vulva, menggunakan kortikosteroid topikal untuk jangka waktu terbatas waktu dan menerapkan pelembab lembut dan bebas pewangi pada daerah yang terkena bisa membantu.

5. STD

Jangan panik dulu: Gatal-gatal akibat infeksi menular seksual itu jarang. Namun, kadang-kadang orang-orang yang memiliki STD berulang mungkin mengalami gatal-gatal di daerah vulva.

Pengobatan: Jika gatal terus selama beberapa hari dan tidak ada metode di atas membantu, menghindari kontak seksual dan mengunjungi dokter perawatan primer Anda untuk mendiagnosa masalah dan mendapatkan resep obat untuk STD tersebut.(SP/JPN)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.